Beli Mobil

5 Mobil Bekas Dengan Depresiasi Harga Jual Terbesar

Pasar mobil bekas

Simak 5 mobil bekas dengan resale value yang terjun bebas, sehingga bisa jadi bahan pertimbangan Anda sebelum memutuskan untuk membelinya

Harga jual kembali atau resale value kerap menjadi alasan bagi konsumen Indonesia untuk membeli mobil. Hal terebut berlaku untuk mobil baru dan mobil bekas. Resale value memang penting, khususnya bagi yang menganggap bahwa mobil adalah sebuah investasi. Mobil memang menjadi salah satu instrumen penting bagi sebagian pemiliknya ketika sedang membutuhkan dana segar untuk keperluan mendesak.

Namun sayangnya, ada beberapa mobil yang ternyata memiliki resale value yang bisa dibilang buruk. Hal ini disebabkan banyak hal. Bagi Anda yang sedang memutuskan untuk membeli mobil bekas bersertifikasi, ada baiknya menyimak 5 mobil bekas yang memiliki depresiasi harga jual terbesar. Simak artikelnya berikut ini.

1. Mobil buatan Amerika dan Korea Selatan

Chevrolet Spin bekas

Chevrolet Spin bekas jadi salah satu mobil dengan resale value yang kurang beruntung

Mobil buatan Amerika seperti Ford dan Chevrolet atau mobil buatan Korea Selatan seperti Hyundai dan KIA kerap dihantui oleh buruknya resale value. Penyebabnya memang bermacam-macam. Namun penyebab utama adalah popularitas dan jaringan purna jual yang membuat sebagian konsumen berpikir berulang kali ketika ingin membeli mobil dengan merek di atas.

–> Kemudahan Transaksi Mobil Bekas Selama PPKM Darurat

2. Mobil premium dan sports car

Mobil bekas Audi A6

Mobil premium juga kerap mengalami depresiasi harga jual kembali yang terpangkas cukup banyak

Depresiasi harga jual yang anjlok juga terjadi pada mobil premium atau sports car. Hal ini didasari bahwa kedua mobil tersebut sangat segmented dan hanya orang tertentu saja yang berniat untuk membelinya dalam kondisi bekas. Belum lagi harga spare part yang mahal dan perawatan yang kompleks semakin membuatnya kurang diminati di lantai bursa mobil bekas.

3. Mobil 4×4 dan pick-up double cabin

Ford ranger

Pajak mahal dan harus melewati uji KIR membuat mobil pick-up double cabin kurang diminati

Di balik penampilannya yang maskulin, mobil 4×4 dan pick-up double cabin justru memiliki resale value yang terjun bebas. Kedua mobil ini memang sangat segmented dan hanya diminati di kalangan pehobi. Sehingga tak heran jika masyarakat umum kurang berminat untuk memilikinya. Selain itu, isu bahan bakar yang boros dan pajak tinggi juga membuat mobil bekas 4×4 dan pick-up couble cabin dihindari oleh sebagian besar calon konsumen.

–> Naksir Mobil 4×4? Simak Tips Pengecekannya Berikut Ini

4. Merek yang tak lagi didukung APM

Ford Fiesta

Ford Fiesta sempat menjadi salah satu mobil hatchback yang digemari di Indonesia

Agen Pemegang Merek (APM) memang sanngat penting untuk menjamin keberlangsungan dari sebuah mobil, mulai dari penjualan hingga purna jual. Namun sayangnya, beberapa merek kini sudah ditinggal oleh APM-nya. Salah satunya adalah Chevrolet dan Ford. Kedua mobil Amerika ini tak lagi didukung oleh jaringan APM. Meski masih di jamin servis dan spare parts-nya, namun tetap membuat mereka kurang diminati di pasar mobil bekas.

5. Mobil yang sudah tak lagi diproduksi

Isuzu Panther

Keputusan Isuzu yang tak lagi produksi Panther, membuat harga bekasnya terpengaruh cukup banyak

Untuk beberapa alasan, APM sudah tak lagi memproduksi atau mendatangkan beberapa modelnya. Salah satu contohnya seperi Nissan March, Isuzu Panther, Honda BR-V dan Jazz. Keempat mobil tersebut sudah tak lagi diproduksi lagi di Indonesia. Hal ini tentunya akan berpengaruh pada harga jualnya di pasar mobi bekas.

–> Sedang cari mobil yang Anda inginkan? Silakan cek website Carro

Similar Posts